Benua Eropa Covid-19 Paling Parah

Benua Eropa Covid-19 Paling Parah

Corona COVID-19 Paling Parah di Benua Eropa?

Benua Eropa Covid-19 Paling Parah – Selama ini, pemerintah Inggris menegaskan bahwa setiap keputusannya diambil berdasarkan sains dan telah mengambil keputusan yang tepat. Namun faktanya, terdapat 42.000 kasus kematian akibat Virus Corona COVID-19 yang pada akhirnya memicu kecaman.

Sejumlah alasan yang mungkin akan terjadinya hal tersebut adalah sebagai berikut:

Terlambat Lakukan Lockdown

Tuduhan yang paling sering dilontarkan pada pemerintah Boris Johnson dalam penanganan Virus Corona COVID-19 adalah bahwa pihaknya terlalu lama untuk mengumumkan penutupan.

Penasihat pemerintah dan ahli epidemiologi Neil Ferguson mengatakan kepada komite parlemen pada pertengahan Juni bahwa mengunci seminggu lebih awal dari Maret akan mengurangi jumlah kematian bisa mencapai hingga “setidaknya setengah” dari total saat ini.

“Kami terus terang telah meremehkan seberapa jauh epidemi negara ini,” kata sang ilmuwan.

Pada saat itu, Kelompok Penasihat Ilmiah Resmi untuk Keadaan Darurat (Sage), di mana Ferguson adalah anggotanya, mengatakan kepada pemerintah untuk tidak melakukan penguncian.

“Sage dengan suara bulat bahwa langkah-langkah yang berusaha untuk sepenuhnya menekan penyebaran COVID-19 akan menyebabkan puncak kedua,” kata risalah pertemuan kelompok.

Ferguson mengundurkan diri dari panel tersebut pada bulan Mei setelah melanggar aturan kuncian.

James Naismith, Direktur Rosalind Franklin Institute di Oxford University, mengatakan “selama fase eksponensial virus, bahkan beberapa hari dapat membuat perbedaan besar”.

“Inggris, seperti banyak negara lain, berjuang untuk benar memahami tingkat infeksi virus yang sebenarnya dan, sebagai akibatnya, lebih lambat untuk bertindak,” katanya.

Kasus Impor Tak Terdeteksi

Para ilmuwan Inggris awalnya mengira dua pertiga kasus yang datang adalah dari luar negeri tidak terdeteksi.

Tetapi data terbaru menunjukkan jumlahnya mendekati 90 persen, menurut Ferguson.

Menurut angka resmi, hanya 273 dari 18,1 juta orang yang memasuki Inggris melalui udara dalam tiga bulan sebelum dikunci akibat karantina.

Sebagian besar pelancong malah hanya diberi selebaran yang merinci gejala penyakit dan langkah-langkah yang harus diambil jika mereka mengira mungkin memilikinya.

Hampir dua pertiga kasus di Inggris berasal dari lebih dari 1.000 orang yang bepergian dari Italia, Spanyol, dan Prancis, yang kemudian menginfeksi orang lain, menurut temuan sebuah studi oleh para peneliti dari universitas Oxford, Edinburgh dan Birmingham.

Para ilmuwan melacak sidik jari genetik virus dan memperkirakan bahwa 34 persen dari kasus tersebut berasal dari Spanyol, 29 persen dari Perancis, 14 persen dari Italia dan 23 persen dari seluruh dunia – dengan kurang dari 0,1 persen datang dari China.

Pelancong termasuk penduduk Inggris yang tiba di negara itu mulai Juni sekarang dikenai karantina wajib 14 hari – suatu tindakan yang sangat dikritik oleh sektor penerbangan dan pariwisata, yang telah dihancurkan oleh pandemi.

Penasihat ilmiah pemerintah, Patrick Vallance, mengakui kepada pers bahwa karantina lebih bersifat politis daripada ilmiah.

Berasal dari Panti Jompo

Sekitar 30 persen kematian terkait dengan virus itu terjadi di panti jompo Inggris, menurut data resmi, meskipun Ferguson mengklaim itu bisa lebih dekat 50 persen.

Meskipun sebanding dengan negara-negara Eropa lainnya, ada tuduhan bahwa keputusan resmi membantu menyebarkan penyakit di rumah perawatan.

Tidak semua dari 25.000 pasien yang dipindahkan dari rumah sakit ke panti jompo pada puncak pandemi – antara pertengahan Maret dan pertengahan April – diuji untuk penyakit ini, menurut sebuah laporan oleh Kantor Audit Nasional, sebuah badan parlemen independen.

Pejabat serikat serentak, Christina McAnea menyebutnya “hanya memalukan dan mempercepat penyebaran virus di antara kelompok yang jelas berisiko tinggi”.

Pemerintah bersikeras bahwa hal itu menjadikan perusahaan-perusahaan ini “prioritas” sejak awal krisis.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *